Modul GPS Tracker

  • PERSIAPAN    

 

                                                              1.PCB                                                                             

  

Fungsi PCB atau circuit board yang artinya adalah papan sirkuit cetak, merupakan sebuah papan tipis yang terbuat dari sejenis fiber sebagai media isolasinya, yang digunakan untuk meletakkan komponen elektronika, yang dipasang dan dirangkai, dimana salah satu sisinya dilapisi tembaga untuk menyolder kaki-kaki komponen.

Dalam pembuatan nya, banyak cara yang dapat dilakukan, baik secara manual atau konvensional hingga menggunakan software sebagai alat bantu nya, yaitu :

1.Teknik Fotoforest,

2.Teknik Sablon,

3.Cetak langsung,

4.Teknik Transfer Paper,

 

2. STEP DOWN  

                                                                                                                  

LM2596 atau Step-down fungsinya yaitu merubah Voltase DC ke DC, bisa diatur untuk output lebih kecil atau lebih besar.

INPUT TEGANGAN OUTPUT TEGANGAN
6v/DC 5v/DC
9v/DC 5v/DC
12v/DC 5v/DC
24v/DC 5v/DC

 

3. MODUL GPS (NEO6MV2)

Fungsi modul  ini adalah untuk membaca titik kordinat longitude dan latitude posisi dari gps itu sendiri, dimana modul ini dinyalakan dan mendapatkan sinyal (ditandai dengan kedip kedip nya lampu indicator pada modul GPS ).

 

4. TERMINAL BLOCK  

                                                                                                  Apa itu Blok Terminal ?

Bila anda memiliki seperangkat kabel listriki untuk menghubungkan blok terminal menyedia kan cara yang aman dan nyaman  agar mereka tetap teratur.  mudah digunakan dan dirancang untuk menjaga kabel dari berbagai alat pengukur terpasang dengan kencang.

Fungsi dari terminal block adalah satu set dari dua atau lebih titik koneksi sekrup serupa. Anda bisa menghubungkan banyak blok serupa dalam satu perangkat.  Dalam sebuah strip, blok-blok itu saling ter isolasi satu sama lain.

5. DUSRADUS (Kotak sambung)

                                                                                                                Kotak sambungan listrik (DUSRADUS)  merupakan wadah untuk sambungan(wiring) listrik, biasanya digunakan untuk menyembunyikankumpulan jaringan kabel dari pandangan dan mencegah gangguan dari luar. Sebuah logamkecil atau kotak persimpangan plastik dapat menjadi bagian dari sistem kabel saluran listrik di gedung, atau mungkin ditutup dengan plester dinding, tersembunyi di balik panelakses atau ditempelan ke beton dengan hanya menunjukkan permukaan tutupnya. Terkadang meliputi terminal untuk sambungan kabel. Sebuah kontainer yang sama digunakan untuk sambungan kabel ke saklar listrik atau soket. Sebutan lain Junction Box   biasanya dengan istilah Kabinet wiring.

6. NODEMCU

                                                                                                                       

NodeMCU merupakan sebuah papan mikrokontroler yang berbasis modul WiFi ESP8266, sehingga sesuai untuk diterapkan di bidang Internet of Things (IoT), smart home control atau aplikasi pengendalian tanpa kabel lainnya.   Para pemula tidak perlu kuatir untuk belajar mikrokontroler ini, karena pemrogramannya dilakukan seperti halnya pada Arduino.  Selain itu sudah banyak juga library yang beredar di internet, sehingga urusan pemrograman bisa lebih cepat.

 

7. PIN HEADER MALE

 

Pengertian Konektor (Connector) dan Jenis-jenisnya – Yang dimaksud dengan Konektor (Connector) dalam Teknik Elektronika adalah suatu komponen Elektro-Mekanikal yang berfungsi untuk menghubungkan satu rangkaian elektronika ke rangkaian elektronika lainnya ataupun untuk menghubungkan suatu perangkat dengan perangkat lainnya. Pada umumnya, Konektor terdiri Konektor Plug (male) dan Konektor Socket (female).

 

    8. HEADER FEMALE

Pengertian Konektor (Connector) dan Jenis-jenisnya – Yang dimaksud dengan Konektor (Connector) dalam Teknik Elektronika adalah suatu komponen Elektro-Mekanikal yang berfungsi untuk menghubungkan satu rangkaian elektronika ke rangkaian elektronika lainnya ataupun untuk menghubungkan suatu perangkat dengan perangkat lainnya. Pada umumnya, Konektor terdiri Konektor Plug (male) dan Konektor Socket (female).

 

  • TAHAP PERAKITAN                                                                                                                                                                                                                                                                                      

  Masukan Pin Header Male pala lubang input dan output nya kemudian di solder, lalu klau selesai solder masukan Step down yang sudah di solder tadi pada lubang PCB yang sudah di tentukan, kemudian solder kaki-kaki pin nya.                                                                                                         pasang KAKI-KAKI pin NODE MCU pada PCB yang sudah di tentukan jangan sampai salah arah, lalu solder kaki-kaki NODE MCU pada PCB.           Kemudian pasang kaki-kaki MODUL GPS pada PCB yang sudah di tentukan, lalu solder kaki-kaki pin nya.

  • Penginstalan Arduino

– Instal Arduino Terlebih dahulu.                                                                                                                   
-Setelah selesai menginstal Arduino,lalu masuk lah kedalam aplikasi tersebut.                                                                            
-Setelah Itu Instal Drive board ESP,Cara Menginstalnya klick file sebelah kiri atas pojok, lalu pilih Preferences.  
-Masukkan http://arduino.esp8266.com/stable/package_esp8266com_index.json ke bidang URL Pengelola Papan Tambahan dan klik tombol “OK”.

-Buka boards manager. Pergi ke Tools > Board > Boards Manager.                                                         
-Gulir ke bawah, pilih menu papan ESP8266 dan pasang “platform esp8266”.                                        
-Pilih papan ESP8266 Anda dari Tools> Board> Generic ESP8266 Module.                                            

 

  • Penginstalan PORT

– Hubungkan Node MCU pada perangkat Komputer.

– Cek Port NodeMCU pada Device Manager.
-Buka Aplikasi Arduino IDE, klik tools, klik lagi Port: COM9

  • Program GPS Tracker                                                                                                                                          

-Fungsi tersebut adalah untuk menginstruksikan compiler untuk menyertakan berkas    atau sumber yg lain sebelum kompilasi dimulai.

#include <PubSubClient.h>

#include <ESP8266WiFi.h>

#include <ArduinoJson.h>

#include <TinyGPS++.h>

#include <SoftwareSerial.h>

-Fungsi tersebut untuk variable untuk mengenalkan sebuah entitas

const char* ssid =  “FreeWife”;  //inisial awal

//type variable (type data)  //nama variable

const char* password = “admin123”;  //inisial awal

//type variable (type data)  //nama variable

const char* mqtt_server = “167.205.7.226”;  //inisial awal

//type variable (type data)  //nama variable

const char* mqtt_user = “/semut:semut”;  //inisial awal

//type variable (type data char)  //nama variable

const char* mqtt_pass = “Semut”;  //inisial awal

//type variable (type data)  //nama variable

 

WiFiClient espClient;

PubSubClient client(espClient);  // Pubsubclient itu sama kerja untuk client server penamaan yang dikenal dengan istilah publish-subcribe

byte mac[6];  //looping 1 DIMENSI

String MACAddress;

//type variable (type data)

long lastMsg = 0;  //inisial awal

//type variable (type data)  //nama variable

 

char msg[50];  //perulangan 1 DIMENSI

int value = 0;  //type variable (type data)  integer  //inisial awal

 

– Pemanggilan metode

static const int RXPin = 12, TXPin = 13;// RX D7 , TX D6

SoftwareSerial  // untuk menggunakan komunikaai Serial. GPSSerial(RXPin, TXPin); // RX, TX

TinyGPSPlus gps;  // Katakanlah Anda memiliki Arduino yang terhubung ke perangkat GPS dan Anda ingin menampilkan ketinggian Anda. Anda hanya akan membuat contoh TinyGPS ++ seperti ini

– Untuk seting wifi

void setup_wifi() {   //Semua kode didalam kurung kurawal akan dijalankan hanya satu kali ketika program Arduino dijalankan untuk pertama kalinya.

 

delay(10);  // Sesuai dengan namanya, function delay() digunakan untuk memberikan waktu tundaan (dalam satuan millisecond) untuk mengerjakan satu baris program ke baris selanjutnya.

// We start by connecting to a WiFi network

Serial.println();  /menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(“Connecting to “);   //menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.println(ssid);  /menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

WiFi.begin(ssid, password);

while (WiFi.status() != WL_CONNECTED) {

delay(500);  // Sesuai dengan namanya, function delay() digunakan untuk memberikan waktu tundaan (dalam satuan millisecond) untuk mengerjakan satu baris program ke baris selanjutnya. Contoh penggunaan function delay() ialah sebagai berikut.

 

Serial.print(“.”);  //menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

Serial.println(“”);

//menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.println(“WiFi connected”);

//menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.println(“IP address: “);

//menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.println(WiFi.localIP());  );  /menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

}

– Untuk penyetelan MACAddress

String mac2String(byte ar[]){

String s;

for (byte i = 0; i < 6; ++i)

{

·         char buf[3];  // Menyimpan 1 karakter menggunakan kode ASCII (misalnya ‘A’ = 65). Hanya memakai 1 byte (8 bit) dari RAM.

 

sprintf(buf, “%2X”, ar[i]);

s += buf;

if (i < 5) s += ‘:’; // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

}

return s;

}

-Perintah untuk mencetak MACAddress

void printMACAddress() {

WiFi.macAddress(mac);

MACAddress = mac2String(mac);

Serial.println(MACAddress);  );  //menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

}

void callback(char* topic, byte* payload, unsigned int length) {

Serial.print(“Message arrived [“);  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(topic);  );  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(“] “);  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

for (int i = 0; i < length; i++) {

Serial.print((char)payload[i]);  );  //menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

}

Serial.println();  );  //menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

// Switch on the LED if an 1 was received as first character

if ((char)payload[0] == ‘1’) {  ; // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

digitalWrite(BUILTIN_LED, LOW);   // Turn the LED on (Note that LOW is the voltage level

// but actually the LED is on; this is because

// it is acive low on the ESP-01)

} else {

digitalWrite(BUILTIN_LED, HIGH);  // Ketika sebuah pin ditetapkan sebagai OUTPUT, pin tersebut dapat dijadikan HIGH (ditarik menjadi 5 volts) atau LOW (diturunkan menjadi ground).

}

}

void reconnect() {

// Loop until we’re reconnected

printMACAddress();

const char* CL;

CL = MACAddress.c_str();

Serial.println(CL);  );  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

while (!client.connected()) {

Serial.print(“Attempting MQTT connection…”);  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

// Attempt to connect

if (client.connect(CL,mqtt_user,mqtt_pass)) {  ; // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

Serial.println(“connected”);  …”);  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

// Once connected, publish an announcement…

//client.publish(“GPSTracker”, “hello world”);

// … and resubscribe

//client.subscribe(“semut.gps”);

} else {

Serial.print(“failed, rc=”);  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(client.state());  );  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.println(” try again in 5 seconds”);  =”);  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

ESP.restart();

delay(5000);  // Sesuai dengan namanya, function delay() digunakan untuk memberikan waktu tundaan (dalam satuan millisecond) untuk mengerjakan satu baris program ke baris selanjutnya.

}

}

}

void GPS()

{

smartDelay(1000);

if (millis() > 5000 && gps.charsProcessed() < 10)  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

Serial.println(F(“No GPS data received: check wiring”));   // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

 

static void smartDelay(unsigned long ms)

// This custom version of delay() ensures that the gps object is being “fed”.

{

unsigned long start = millis();

do

{

while (GPSSerial.available())  //operator while akan terus mengulang baris perintah yang ada dalam bracket sampai ekspresi sebagai kondisi pengulangan bernilai salah.

if (gps.encode(GPSSerial.read())) displayInfo();  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

} while (millis() – start < ms);  ())  //operator while akan terus mengulang baris perintah yang ada dalam bracket sampai ekspresi sebagai kondisi pengulangan bernilai salah.

}

void displayInfo()

{

Serial.print(F(“Location: “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.location.isValid())  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

{

Serial.print(gps.location.lat(), 6);  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“,”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(gps.location.lng(), 6);  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

}

else

{

Serial.print(F(“INVALID”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

Serial.print(F(”  Speed: “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(gps.speed.mph(),2);  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(”  Date/Time: “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.date.isValid())  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

{Serial.print(gps.date.month());

Serial.print(F(“/”));  “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(gps.date.day());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“/”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(gps.date.year());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

}

else

{

Serial.print(F(“INVALID”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

int a = 7 ;

Serial.print(F(” “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.time.isValid())  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

{

//if (gps.time.hour() < 10) Serial.print(F(“0”));

Serial.print(gps.time.hour()+7);  ());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“:”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.time.minute() < 10) Serial.print(F(“0”));  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

Serial.print(gps.time.minute());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“:”));  “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.time.second() < 10) Serial.print(F(“0”));  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

Serial.print(gps.time.second());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“.”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

else

{

Serial.print(F(“INVALID”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

Serial.println();  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

}

void displayInfo()

{

Serial.print(F(“Location: “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.location.isValid())  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

{

Serial.print(gps.location.lat(), 6);  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“,”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(gps.location.lng(), 6);  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

}

else

{

Serial.print(F(“INVALID”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

Serial.print(F(”  Speed: “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(gps.speed.mph(),2);  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(”  Date/Time: “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.date.isValid())  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

{Serial.print(gps.date.month());

Serial.print(F(“/”));  “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(gps.date.day());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“/”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

Serial.print(gps.date.year());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

}

else

{

Serial.print(F(“INVALID”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

int a = 7 ;

Serial.print(F(” “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.time.isValid())  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

{

//if (gps.time.hour() < 10) Serial.print(F(“0”));

Serial.print(gps.time.hour()+7);  ());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“:”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.time.minute() < 10) Serial.print(F(“0”));  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

Serial.print(gps.time.minute());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“:”));  “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

if (gps.time.second() < 10) Serial.print(F(“0”));  // Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

Serial.print(gps.time.second());  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

Serial.print(F(“.”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

else

{

Serial.print(F(“INVALID”));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

}

Serial.println();  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

}

– Perintah pengulangan sebuah program

void loop() {

// Fungsi ini akan dijalankan setelah setup (fungsi void setup) selesai. Setelah dijalankan satu kali fungsi ini akan dijalankan lagi, dan lagi secara terus menerus sampai catu daya (power) dilepaskan.

String pubmsg =””;

float speed;

//Digunakan untuk angka desimal (floating point). Memakai 4 byte (32 bit) dari RAM dan mempunyai rentang dari -3.4028235E+38 dan 3.4028235E+38.

 

char time[32];  //Menyimpan 1 karakter menggunakan kode ASCII (misalnya ‘A’ = 65). Hanya memakai 1 byte (8 bit) dari RAM.

 

char date[32];  // Menyimpan 1 karakter menggunakan kode ASCII (misalnya ‘A’ = 65). Hanya memakai 1 byte (8 bit) dari RAM.

 

if (!client.connected()) {

// Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

reconnect();

}

client.loop();

//delay(1000);  //digunakan untuk tundaan eksekusi baris program selanjutnya dalam millisecond

GPS();

delay(1000);  //digunakan untuk tundaan eksekusi baris program selanjutnya dalam millisecond

speed = gps.speed.mph();

sprintf(date, “%02d/%02d/%02d”,gps.date.day(),gps.date.month(),gps.date.year());

sprintf(time, “%02d:%02d:%02d”,gps.time.hour()+7,gps.time.minute(),gps.time.second());

StaticJsonBuffer<200> jsonBuffer;

JsonObject& root = jsonBuffer.createObject();

root[“MAC”]= MACAddress;

root[“Speed”]= speed;

root[“date”]= date;

root[“time”]= time;

JsonArray& data = root.createNestedArray(“data”);

data.add(gps.location.lat(),6);

data.add(gps.location.lng(),6);

long now = millis();

if (now – lastMsg > 6000) {

// Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

lastMsg = now;

++value;

Serial.print(“Publish message: “);  “));  // menampilkan teks Selamat Datang pada Serial Monitor

root.printTo(pubmsg);

Serial.println(pubmsg);  // menampilkan nilai sensor yang disimpan di variabel nama sensor

client.publish(“semut.gps”,pubmsg.c_str());

}

}

  • Cara kerja GPS TRACKER

– Masuk ke dalam, Arduino IDE


-Pastikan satu perangkat GPS ini terhubung ke pc


-Setelah itu kita open file GPS tracker.

-Setelah muncul program nya, lalu kita klik upload yang sudah di beri tanda.


-Setelah itu kita lihat di serial monitor, bagai mana cara kerja nya. Apabila location mendeteksi keberadaan GPS maka tulisan nya bukan INVALID.

Cara mendaftarkan mac address GPS tracker

MACAddress pada GPS tracker
-Download aplikasi semut pada google.


-Daftarkan akun pada semut angkot.

-Login pada semut angkot.


-Setelah itu download aplikasi postman.


-Cara mendaftarkan akun semut angkot. Masuk kedalam aplikasi postman, ikuti perintah yang sudah di tandai.


-Masukan url login.


-Lalu pilih body, klik yang sudah di perintahkan.


-Masukan email dan pasword yang sudah di buat di aplikasi semut angkot, masukan nya di Key&Value, ketika sudah, klik Send.


-Ketika sudaah kita klik Send, maka akan ada tampilan seperti ini, jangan lupa kita ambil SessionID nya.

-Cara mendaftarkan MACAddres nya sekarang. Pilih post kembali.


-Masukan url register GPS tracker.


-Pilih Body, klik x-www-forum-urlencoded.

-Bikin seperti tampilan di bawah ini, sesuai dengan MACAddress, SessionID yang didapat, keterangan adalah nama dari GPS yang kamu beri, untuk type hanya disediakan 2 type, Bus&angkot, dan terakhir AppID harus (0). Setelah selesai membuat kita klik Send.


-Apabila sudah pernah di daftarkan seperti ini tampilan nya.

-masukan url untuk informasi terdeteksi nya GPS.

-Disini tampilan GPS tracker terdeteksi.